Suarafata

Bicara Minda dah Luahan Rasa Seorang Anak Muda.

Senyum. Sapa. Salam.

Senyum itu sedekah. Salam itu sunnah. Bertegur sapa mengerat ukhuwwah!

Muhasabah

Kredit untuk Khadimul Quran.

Muhasabah

Senyum dan terus melangkah.

Sang Murabbi

Almarhum Ustaz Rahmat Abdullah.

Friday, September 30, 2011

Apa Salahnya SANFUR?


Aku Bukan Sanfur!

"Enta sanfur?", tanya Arab itu kepada saya.

Saya geleng kepala. Saya tak mahu mengaku 'budak mentah'.

"Ana thalib jadid, sanah ula", saya membalasnya dengan senyum penuh makna.

Selepas bersalam-salam dan bertanya khabar, Arab itu berlalu pergi. Abang Long di sebelah bertanya dengan nada penuh makna, "Enta faham apa dia sanfur?"

"Budak mentah?", saya menjawab soalan dengan soalan.

"Apa salahnya kita mengaku kita budak baru atau mentah sekalipun dalam lapangan ilmu ini? Hinakah mengaku kita masih kurang ilmu?", tanya beliau kembali.

Tersentak. Saya terdiam.

Antara Mengaku Kurang Ilmu dengan Menipu

"Cuba bayangkan, kalau kita tidak mengaku kita baharu, apatah lagi menipu - mengaku sudah belajar di tahun 2 misalnya - dan Arab itu pula berbual dengan kita seperti caranya berbual dengan pelajar tahun 2?", Abang Long menimbulkan persoalan kepada saya.

"Rasanya bertambah malu apabila kita hanya melopong tidak faham apa yang dibualkan Arab itu. Lebih baik kita mengaku kita budak baharu, dan Arab itu akan bertutur dengan perlahan dan baik supaya kita dapat memahaminya."

Saya mengangguk setuju. Benar.

Bayangkan, seseorang datang kepada kita dan merendah-rendahkan kita. Marah? Memanglah! Tapi kerana apa? Sudah tentu kerana kita merasa diri lebih 'tinggi' atau lebih baik daripada yang didakwa.

Merasa diri lebih hebat.

Sedangkan, telah berkata Saiyidina Ali KWJH (sepertimana yang kerap diceritakan kepada saya oleh sahabat saya yang tercinta Muhd Afiq Awang Bakar), "Lembah yang paling dalam, ialah lembah yang akan menakung air paling banyak".

Maka, dalam konteks 'menadah' ilmu ini, kalau kita rasakan diri tinggi, sedikit benarlah ilmu yang berjaya kita takungi. Sedangkan seseorang yang meletak dirinya rendah - dengan maksud sedia menuntut ilmu, sedia ditarbiyah, sedia ditunjuk ajar, sedia disuruh suruh dalam proses belajar ini - Insyaallah akan dipermudahkan Allah urusannya.

Sedar Diri

Jadi, sekarang saya mengaku sanfur? Tidaklah sampai menceceh-ceceh mengumum kepada Arab-arab yang lalu, "Aku budak baru, aku budak baru."

Tetapi, hari ini saya bangun pagi, berjalan melalui kaki lima berdebu pekan Mu'tah, melewati pohon zaitun rendang di jami'ah dan riuh rendahnya Arab di sini, dengan penuh sedar bahawa, "Aku masih rendah, masih mentah dalam bidang ilmu yang teramat luas ini".

Sekarang saya merenungi pantun Melayu, yang dahulunya cuma jadi bacaan saya dalam pertandingan berpantun atau bercerita sahaja.

"Buah cempedak di luar pagar,
Ambil galah tolong jolokkan,
Saya budak baru belajar,
Kalau salah tolong tunjukkan."

Pesan Ustaz Ihsan Fadhli, senior saya di sini - yang sentiasa ceria wajahnya dan murah senyumnya - "Jangan takut salah!"

"Belajar dan berkongsilah."

Insyaallah. Saya genggam pesan itu, kerana hidup ini, ertinya pada MEMBERI!

Life Planning


"Ana takut, ana tak cukup bersedia untuk memimpin masyarakat waktu pulang nanti."

"Ana lihat, mahasiswa perlu ada visi dan misi. Supaya nanti, waktu turun ke medan realiti, mereka nampak ke mana untuk bawa masyarakat, dan tahu bagaimana jalan ke sana."

"Malangnya, ana sekarang ini, rasa seperti tak punya visi dan misi itu. Ana hanya banyak memberi respon kepada perkembangan di sekitar ana. Tidak cukup kuat untuk mencetus atau memulai, sekadar jadi pengekor di belakang. Ana rasa seperti tak punya wawasan bahkan!"

"Ana cuba bayangkan, ana diberi amanah memimpin masyarakat sekarang. Ana gagal fikirkan apa yang mahu ana laksanakan. Apa yang terbayang, hanyalah menyambung kerja-kerja pemimpin sebelumnya, dan mungkin dengan sedikit penambahbaikan."

Panjang lebar luahan saya kepada akhi Syafiq Shah pagi itu. Ruang udara Mu'tah diselubungi kabus. Kami sedang berehat di musalla Kuliyah Syariah yang bertempat di tingkat atas sekali, sambil menunggu kelas berikutnya selepas Zohor.

Senior tahun 2 yang sama dengan saya dalam takhassus Usuluddin itu, yang kami panggil Abang Long diam sebentar. Saya mengoyak senyuman. "Faham tak?", panjang huraian saya untuk soalan yang pendek asalnya - Bagaimana saya mahu jadi mahasiswa yang sedia turun ke medan?

Dan hari itu, sepertimana waktu-waktu lain saya bersamanya, saya perolehi mutiara hikmah daripadanya.

"Enta baca Ayat-ayat Cinta?", tanya beliau.

Saya angguk.

"Enta ingat Fahri bertukar life planning dengan Aisyah?".

Saya angguk lagi.

"Itu sebenarnya satu pengajaran berharga dalam cerita tersebut. Tapi malangnya kita hanya nampak kisah cintanya", sambung beliau lagi.

Menulis life planning sebenarnya satu perkara penting dalam hidup. Kita letakkan beberapa matlamat, atau checkpoint kelana hidup ini. Supaya kita ada sasaran, apa dan bila akan kita capai dalam beberapa tempoh.

Pesan Abang Long pada saya, "Sebelum punya wawasan, visi dan misi untuk masyarakat, untuk ummah, maka enta mestilah terlebih dahulu punya wawasan untuk kehidupan enta sendiri."

Waktu itu saya sedar. Benarlah. Saya sendiri tak punya sasaran dalam kehidupan peribadi, dan sekarang saya bercakap mengenai sasaran dan wawasan untuk ummah? Untuk memimpin ummah? Saya malu sendiri.

Menulis matlamat hidup, sasaran-sasaran dan jangka masa tempoh untuk dicapai, sebenarnya adalah aplikasi konsep tawakkal dalam sudut psikologi dan motivasi. Kita menulis sasaran-sasaran itu, ia jadi doa. Kita nyatakan harapan tersebut dengan pena dan dakwat, dalam masa sama sebenarnya kita turut tuangkan keyakinan dan kesungguhan, doa serta harapan kepada Rabbul Jalil.

Seiring pula dengan usaha dan gerak kerja yang berpadanan dengan cita-cita dan matlamat tersebut, Insyaallah dipermudahkan jalannya oleh Allah SWT. Baru benar-benar bermakna konsep tawakkal.

Kalau tak tulis tak mengapa?

Saya terfikir juga. Namun bagi saya, setiap cita-cita dan matlamat itu mesti jelas. Mesti realistik, mampu digapai dan punya jangka masa sasaran. Ada bezanya antara angan-angan dan impian, dengan cita-cita dan matlamat. Harapan yang sekadar terpendam di lubuk hati, mudah benar untuk tinggal harapan, tinggal impian, sekadar mimpi. Kerana kita tak cukup bersungguh untuk mengangkatnya ke realiti dengan (sebagai permulaan) menulisnya keluar dari minda dan hati.

Saban hari jika kita melihat cita-cita kita, atau sasaran hidup kita yang tertulis, ianya akan mengaktifkan mindset kita, seterusnya menggerakkan diri kita secara tidak langsung untuk mencapainya.

Namun, semuanya kembali kepada bagaimana kita berusaha. Usaha mesti seiring dengan tawakkal.

Saya sedang siapkan life planning saya, teman-teman bagaimana? Ayuh! Kita susun dan rancang kehidupan kita, persiap dan pimpin diri. Agar kita bisa memimpin ummah suatu hari nanti. Insyaallah!

Saturday, September 24, 2011

Catatan Awal Kembara


Hentak. Gegar. Kapal terbang Royal Jordanian itu mendarat kasar. Tanpa saya sedari, tangan saya sudah mencengkam penyandar lengan kerusi. Dan apabila kapal terbang mulai perlahan, kedengaran suara kapten kapal mengucap syukur dan memaklumkan penumpang bahawa kami semua selamat tiba ke Lapangan Terbang Queen Alia, Amman, Jordan. Dia juga memaklumi kami akan suhu dan keadaan cuaca di luar dalam bahasa Arab yang sedikit-sedikit berjaya saya tangkap.

Kami mula tersenyum sesama sendiri, kedengaran suara menggumam rakan-rakan yang teruja. Ada juga yang galak bergurau. Saya teringat pesan Ustazah Aisyah Husna, guru Maharah Kalam di Kursus Intensif Bahasa Arab, "Langkah pertama biar dengan kaki kanan."

Saya mula berkira-kira, di bahagian yang mana saya akan langkahkan kaki kanan saya nanti. Saya berjalan turuti rakan-rakan, membalas senyum peramugari dan kapten kapal yang menunggu kami di pintu kapal.

Dan, akhirnya saya melangkah keluar sambil terpinga-pinga, entah kaki mana yang saya langkahkan tadi waktu keluar. Aduh!

Kami mulai tersenyum sesama kami, cuba mengawal keterujaan yang melanda hebat di hati - rasa nak melompat!

Saya segera memaklumi semua ketibaan di Amman, melalui mesej dan Twitter. Risau Ummi, Abi dan keluarga risaukan saya. "Abang selamat! Sini sejuk. Brr."

Kami dibawa abang-abang yang menjemput kami di lapangan terbang ke mantiqah masing-masing. Saya dan rakan-rakan Jami'ah Mu'tah menaiki bas dan safar kami itu dipimpin Ustaz Mohd Nazri bin Mat Yassin, Presiden Persatuan Mahasiswa Malaysia Universiti Mu'tah Jordan (PERMATA).

Mengantuk. Sangat-sangat. Tetapi mata tidak mahu pejam lama-lama. Saya terlelap sebentar cuma. Rasa teruja melihat persekitaran baharu menang besar ke atas rasa mengantuk.

Terkenang kisah-kisah diceritakan Ustaz Hasrizal Abdul Jamil dalam "Rindu Bau Pohon Tin". Saya perhatikan gaung dan gunung di kiri dan kanan jalan. Gunung. Gaung. Gunung. Gaung.

Perjalanan kami kali itu, istimewa. Kami dibawa masuk ke Jami'ah melalui pintu utamanya - "Bab Syimali" panggilannya.

Dalam hati terdetik rasa, "Aku dah jadi MAHASISWA! Wah!"

Saya percaya, dan yakin pesan langkah kaki sebelah kanan itu adalah mengambil sunnah Baginda SAW yang memulai perkara-perkara baik dengan sebelah yang kanan. Makan dengan tangan kanan. Masuk ke masjid dengan kaki kanan. Keluar dari tandas dengan kaki kanan. Namun, yang lebih penting untuk kembara panjang saya ini - nafar - adalah 'langkah' NIAT 'yang kanan'.

Saya percaya itulah maksud di sebalik pesanan Ustaz dan Ustazah, iaitu "Perbetul dan perbaiki niat!"

Biar niat itu niat yang 'kanan'.

Gembira, selamat tiba ke medan juang ini. Medan hebat yang bakal menguji kepahlawanan dan keperkasaan sebenar pemuda-pemuda. "Allah, bantu aku!"

Saya berjalan-jalan, melewati pohon zaitun merendang. Tercari-cari yang mana satu pohon tin, cuba untuk merasai sendiri bagaimana baunya - Rindu Bau Pohon Tin. Becok mulut saya bertanya sahabat, yang lama menunggu tibanya saya ke bumi ini - Anas Abd Rahman. Jumpa pohon itu, saya tanya. Jumpa pohon ini pula, saya tanya. "Ini panggil apa?"

"Itu panggil apa?"

"Kalau nak begini, macam mana nak sebut dalam bahasa Arab?"

Dan dia sentiasa dengan senyum, menjawab soalan-soalan saya.

Saya gembira dan selesa dengan adat Arab, yang ramah-tamah dan ringan benar memberi salam. Sebaik sahaja beri salam, pasti akan ditanya, "Keif haalak?"

Kalau masuk ke kedai-kedai, memang terasa janggal yang amat sekiranya tidak memberi salam. Hidup benar salam. Harap-harapnya, nilai dan erti sebenar di sebalik salam itu turut hidup seiringan. Nah, satu pelajaran baik untuk saya bawa pulang nanti! (Wah, sudah fikir mahu pulang?)

*kata sahabat saya Nik Faiz, yang setahun berkelana di bumi Syria, "Ramah orang Syria lebih hebat!"

Setiap hari, bermula 2 hari lepas, untuk ke jami'ah, saya akan melintasi medan ma'rakah Mu'tah. Medan hebat, yang menjadi saksi benarnya janji para sahabat Rasulullah SAW. Kisahnya dimaklumi semua, Zaid bin Harithah gugur syahid, diganti Jaa'far bin Abi Talib. Gugur jua. Diganti pula oleh Abdullah bin Rawahah. Ketiga-tiga mereka gugur di medan itu, gugur demi cinta kepada Allah dan Rasul-Nya!

Dan sahabat-sahabat yang mulia itu, dapat saya ziarahi. Hati bergelodak rasa, bangga, hiba bercampur baur. Terasa hampir benar dengan Baginda Rasulullah SAW - setidaknya paling hampir saya berjaya pergi (Allah, hantarkan aku kepada Kekasih-Mu pula). Saya beri salam, dan saya sampaikan salam daripada Ummi, Abi, keluarga dan teman-teman kepada sahabat-sahabat tersebut.

Mereka tidak mati! Bahkan hidup di sisi Tuhan mereka.

[Surah Al-Baqarah, ayat 154]


"Dan janganlah kamu mengatakan terhadap orang-orang yang gugur di jalan Allah, (bahwa mereka itu) matibahkan (sebenarnya) mereka itu hidup, tetapi kamu tidak menyedarinya."

Medan Mu'tah, dan ziarahi para sahabat itu adalah kekuatan ruh untuk saya. Teringat-ingat, kisah Mu'tah yang itu, yang kerapkali saya ulang-ceritakan buat adik-adik Usrah. Dan, berada hampir dengan medan itu, dan dekat pula dengan Sahabat, benar-benar menghidupkan hati saya. Insyaallah.

"Ya Allah, ampuni dosa aku. Sucikan hatiku, biar ia jadi subur agar tumbuh taqwa apabila diairi ilmu-ilmu Mu nanti"







SOS Somalia MPPMJ

Ada beberapa perkara yang saya ingin kongsi. Rasa gembira tiba di Jordan misalnya. Mutiara-mutiara berharga yang dikutip melalui Minggu Haluan Siswa (MHS) anjuran Persatuan Mahasiswa Malaysia Universiti Mu'tah Jordan (PERMATA) juga. Serta penghargaan buat ramai pihak yang membantu saya daripada banyak segi hingga saya berjaya tiba ke bumi bertuah penuh barakah ini.

Namun, semuanya saya tangguhkan. Entri ini lebih mencuit rasa hati saya.

Saya berharap, dengan sebesar-besar harapan agar sahabat-sahabat yang membaca atau mengikuti blog saya - khususnya entri yang ini, dapat membantu - sumbang atau sebar. Saya dahului dengan Jazaaka/illah ahsanal jazaa'.


Saya tiba di sini, dan merungut . . . hari-hari makan roti. Rindu pada masakan Ummi, masakan melayu. Nasi di sini mahal, syawarma dan roti falafil yang 'indah' bau pada rasa.

Dan kemudian, saya ditunjukkan dengan video ini.

video

Sahabat,

Saya rasa hina kerana merungut.

Sebak . . .

Betapa ada saudara-saudara kita, saudara seaqidah dan syahadah yang hidup serba kepayahan. Ayuh sahabat-sahabat, salurkan derma kalian melalui akaun Maybank 153104163962 atas nama Nik Muhd Faiz bin Nik Azlan (wakil MPPMJ bagi zon Mu'tah). Saya dimaklumkan, kutipan akan berakhir pada 30 haribulan September nanti. Di Jordan ini, seluruh ahli - pelajar diwajibkan MPPMJ supaya mendermakan sekurang-kurangnya JD1 setiap seorang - ramai juga yang menyumbang lebih.

Laman rasmi MPPMJ (Majlis Perwakilan Pelajar Malaysia Jordan) klik di sini untuk maklumat lanjut.

Sahabat-sahabat pembaca yang bukan di Jordan - tidak kira di ceruk manapun kalian berada, bantu sebarkan maklumat ini, isu ini. Sekiranya berkemampuan, hulurkan derma juga. Tidak kira betapa kecilpun nilainya, ia tetap sangat-sangat besar dan berharga buat saudara kita di sana. Saya sangat-sangat kesal kerana tidak mengikuti isu ini dengan baik sejak awal-awal lagi.

Diceritakan kepada saya, kisah kanak-kanak Palestin yang membawa banyak syiling di dalam poketnya. Ditanya kenapa, maka dijawab si kecil. "Aku kumpul untuk derma kepada saudara di Somalia."

Allahuakbar!


"THE LAND HAS DRIED OUT, BUT OUR HEARTS HAVEN'T"