Wednesday, May 11, 2011

Bingkisan buat Jilul Ariffin (MML Batch 2009 / Asrama MML Tingkatan 1 2005)

Saya titipkan bingkisan abang Hayyi Mohamad yang mendidik saya dan sahabat-sahabat waktu di asrama 6 tahun dahulu. Seingat saya, pernah sekali saya dirotannya kerana lewat Subuh (hehe..).

Dan pernah sekali saya tidak ke sekolah kerana demam dan Abang Hayyi datang beri saya 'ubat' yang paling mujarab : beliau datang pada saya, meletakkan tangannya di dahi saya dan memeluk saya. Saya segar, dengan ubat 'kasih-sayang'. Terima kasih, jasa Abang tak terhingga. Tidak akan kami lupa, selamanya InsyaALLAH.

Salam..moga segar sokmo, muda-mudahan rahmat n redhaNya sentiasa bersamo..

Mari pakat baco crito pemudo:

"Kami ceritakan kpdmu (Muhammad saw) kisah mereka dengan sebenarnya. Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yg beriman kepada Tuhan mereka dan kami tambahkan petunjuk kepada mereka. Kami satukan hati mereka ketika mereka bangun menyatakan :Tuhan kami adalah Tuhan langit dan bumi, kami tidak menyeru Tuhan selainNya. Sungguhnya, jika kami berbuat demikian tentu kami telah mengucapkan p'kataan yang sangat jauh dari kebenaran"

[Inilah kekuatan iman pemuda Kahf, tatkala berhadapan dengan Raja Dikyanus yang mengakui dirinya adalah tuhan, lantaran itu Allah tutupkan pendengaran dan tidurkan mereka selama 309 tahun demi menyelamatkan iman para auliya' ini.

Adik-adik, teman-teman sekalian..kita di Malaysia dihujani kes-kes aqidah seperti murtad, engkar kefardhuan solat, kes sosial seperti pergaulan bebas, perzinaan yang telah dicantikkan istilahnya, kelahiran anak zina yang dijenamakan sebagai anak tak sah taraf seterusnya diakhiri dengan kes pembuangan bayi. Ini kes yang melibatkan rakyat bawahan, orang atasan pula sibuk dengan video seksnya, si penuduh asyik dengan sumpah laknatnya, segala maksiat ini telah dijadikan hobi. Patutlah jika remaja terlibat dengan kes-kes di atas tadi, orang atasan yang jadi sifunya..Jenayah-jenayah ini yang sentiasa menjadi topik perbualan para asatizah, para dukturah, para ilmuan seterusnya pimpinan negara.

Adik-adik,teman-teman sekalian..kalian adalah duta-duta ISLAM, kalian adalah promoter-promoter yang akan mempromosikan ISLAM, lupakah bahawa suatu masa dahulu kalian dididik, ditarbiah di pusat pentarbiahan yang sedia melahirkan du'at, melahirkan para doktor yang berjiwa ISLAM, para saintis yang berfikrah ISLAM, bahkan melahirkan perawat-perawat ummah!

Ana yakin kalian sedang memainkan peranan ini di kampus-kampus, pusat-pusat pengajian dalam dan luar negara. Kalian sedang menongkah arus, kalian berwatak seperti ikan di lautan, masin lautan tidak sesekali mengubah prinsip ikan. Kalian sedang berusaha menjadi seperti air yang mengalir, yang membawa segala sampah sarap, segala kelodak bersamanya, tidak sesekali seperti air yang bertakung, yang tenang bersama segala sampah sarap! Ana yakin kalian masih ingat janji baiah kalian dalam program MIFTAH suatu ketika dahulu, waktu itu kalian berserban, membawa panji-panji yang digambarkan bahawa itulah panji ISLAM! Kalian ikut segala arahan fasilitator kerana terbakar semangat kalian, ada juga yang rela dalam ketakutan. Pokoknya kalian semuanya bersemangat!

Inilah saatnya segala ilmu dan segala bekalan tarbiah itu dipraktikkan, Tafsir Al-Quran sebagai sumber pertama, Hadis Rasulullah SAW yang kalian hafal jadi menjadi dalil utk berhujjah, Sirah Muhammad saw yang dipelajari sebagai pembakar semangat. Remaja dan ummah memerlukan kalian, mereka menanti-nanti sentuhan kalian, pastikan bayi suci tidak terbuang lagi selepas ini, pastikan aqidah ummah terus utuh. Di mana kalian berada sekalipun, pasti ada fungsinya. Bak satu binaan, bukan semua yang jadi tiang, bukan semua yang jadi konkrit, tetapi ada yang jadi tiang, ada juga yang jadi besi konkrit.

Ana yakin adik-adik, teman-teman sekalian adalah PEMUDA! Bahkan kalian adalah JILUL ARIFIN !! Pemuda fungsinya terlalu besar, jika elok pemuda maka eloklah generasi seterusnya, jika rosak pemuda maka hancurlah generasi akan datang. PEMUDA lah sebagai kayu ukurnya..

Siruu 'ala barokatillah...

Abe Ayie,
Pok Guard Asrama Alternatif (Spital) suatu ketika dahulu..

4 comments:

  1. Jilul Ariffin pencetus revolusi kebangkitan. Bukan diasas atas dasar harta, atau jawatan mahupun kemuliaan, tetapi diasaskan atas dasar persahabatan dan pertautan hati antara batch..Memang terbaeklah !

    ReplyDelete
  2. Muizudin..Muizudin..kagum dgn anta,anak muda haruslah berjiwa besar,persis Zaid Harithah yg mengepalai tentera MUSLIMIN saat umurnya masih remaja,ganjarannya beliau syahid di medan Mu'tah..
    [pemuda harapan agama,pemudi tiang negara....]
    ^_^
    Jilul Arifin dlm kerinduan...

    ReplyDelete
  3. Haibat (Hebat versi abe hayyi..) shbt ambe sorg ni~
    Sya yakin & percaya.. kelak.. bumi mu'tah akan tergeggar dgn kehadiran Anak Muda berjiwa besar ni.. nantikan kehadiranye september 2011 ni (mcm iklan cerita lr pulop..he3 :D), cpat lr maghi din.. xsbar2 da ni nk jumpe n dengar ucapan enta~

    sinergi ukhuwah fillah

    ReplyDelete
  4. Isy, dah segan pula rasanya nak ke sana. Hehe, jgn camtu.. kita biasa2 sj, nak datang menadah dgn shbt2 laa..

    ReplyDelete