Sunday, March 6, 2011

Janganlah Lord Reid jawapannya!

Maha Suci Allah, Maha Sempurna Dia. Alam ciptaanNya, tersusun rapi, terbina indah. Lihatlah langit yang tiada tiang menyangga, ‘berdiri’ megah di atas kepala. Lihatlah bumi luas terbentang, dikeluarkan daripada ‘perut’nya rezeki-rezeki untuk manusia. Ada pohon-pohonan yang menghasilkan buahan sebagai makanan, ada juga yang paling kurang sebagai tempat berteduh. Semakin dipandang, semakin banyak dan luas keindahan yang dinikmati.

Nyatalah, Maha Kuasa Allah yang menciptakan sekalian alam ini. Mustahillah bagi Allah menjadikan segalanya sekadar untuk ‘bermain-main’ dan sia-sia. Diciptakan dunia, sebagai tangga ke akhirat, negeri sebenar yang bakal dihuni kita semua. DiciptakanNya hidup dan mati, untuk menguji yang mana antara kita, baik amalannya.

DiciptakanNya juga syurga dan neraka, untuk dijadikan ‘rumah’ manusia di negeri Akhirat nanti. Beruntunglah manusia-manusia yang mendapat Redha dan Kasihan belasNya, diizinkan menempati Syurga selama-lamanya. Dengan bidadari-bidadari bermata cantik, buah-buahan dan makanan yang tersedia pada detik dia menginginkannya ataupun untuk dipetik daripada dekat dan sungai-sungai indah yang mengalir di bawahnya. Mereka hidup dalam gembira dan aman, bersuka ria, sebagai balasan untuk mereka yang ‘bersusah’ dan ‘berpayah’ di dunia.

Celaka amatlah manusia, yang menempati Neraka. Diberi makan daripada pohon Zaqqum, yang disumbat masuk ke kerongkong mereka. Di dalam perut, buahan itu menggelegak umpama cairan tembaga, yang membuak-buak umpama air panas yang sedang mendidih. Lalu Malaikat-malaikat yang sentiasa patuh kepada Allah SWT, dan diberi kudrat mengatasi segala kudrat manusia di dalam Neraka diarah supaya mengheret manusia-manusia durjana pendosa ke tengah-tengah Neraka. Kemudian, Malaikat-malaikat itu menuangkan ke kepala mereka air panas yang menghancur-luluhkan tubuh badan mereka. Berteriaklah mereka mohon dikasihani, mohon diampuni. Bertempiklah mereka, meminta supaya dihidupkan kembali untuk beramal baik. Menjeritlah mereka, mohon dibiarkan mereka mati pada saat itu juga.

Herdik Malaikat kepada mereka, “Rasakanlah, (bukankah) sesungguhnya kamu benar-benar orang perkasa lagi mulia!”

Tiada mati sesudah mati di dunia. Kekallah manusia, di negeri Akhirat yang abadi, menempati tempat yang sesuai dengan perbuatan mereka di dunia.

Ketahuilah,
Mengakui keEsaan Allah bukanlah sekadar tidak menyembah selainNya. Esanya Allah, tidak hanya pada zatNya, bahkan pada KERJANya, pada KetentuanNya. Itu semua, perlu diakui dan disaksikan juga.

Umpamanya, langit! Tiada yang memiliki saham dalam pembuatan langit. Hanya Allah jualah yang telah menciptakan. Bahkan, bukan sahaja langit, seluruh alam semesta malahan!

Begitu jualah, ketentuanNya, undang-undangNya, hukum hakamNya! Tiada sekutu bagi undang-undang Allah, tiada sekutu bagi Syariat Allah!

Justeru, bagaimana manusia yang menolak Hukum Hakam Allah? Bagaimana manusia yang tidak mengendahkan Syariat Allah? Antara Syurga dan Neraka, mana pula yang layak bagi mereka?

Besarlah dosa bagi sesiapa yang mengingkari hukum hakam Allah. Bertambah besarlah pula bagi satu kumpulan yang diberi mandat kuasa oleh Allah, yang berterusan menafikan hukum hakam Allah.

Begitu jualah, buat mereka yang menyokong kumpulan ini. Di Neraka, manusia yang lemah akan berkata kepada manusia yang lebih ‘berkuasa’, “Engkaulah yang mengheret aku ke Neraka!”

Jawab manusia berkuasa, “Engkaulah yang mengikuti aku ke Neraka!”

Saling bertelingkahlah sesama mereka di dalam Neraka, sedangkan para pejuang Islam, para pendukung dan penyokong, juga para pengundi kumpulan yang berjuang meninggikan Syariat Allah dan Sunnah RasulNya, bersenang-lenang di dalam Syurga.

Kembalilah, selagi nyawa belum sampai ke halkum. Selagi matahari masih mula bersinar di tempat biasa, peluang untuk KEMBALI masih ada. Hentikanlah menyokong kumpulan yang memusuhi Allah dan RasulNya! Hentikanlah mengikuti dan memilih kumpulan yang menolak dan memusuhi para Ulama’ dan pejuang yang berusaha keras menegakkan hukum dan syariat Allah di Malaysia ini.

Yakinlah,
Undang-undang Allah itulah sebenar-benar keadilan dan keamanan. Syariat Allah itulah yang sebenarnya yang mententeramkan.

Tiadalah berguna walau satu sen pun untuk dibawa menghadap Allah wang-wang yang diselit di celahan batik. Banyak manapun wang yang disorok di balik lipatan kain pelikat, sedikitpun tidak membantu waktu di dalam kuburan.

Janganlah sehingga di dalam kubur, ternganga-nganga mahu dijawab soalan Mungkar dan Nakir.

Janganlah waktu ditanya oleh mereka, “Siapa Tuhanmu!?”

Lord Reid jawapannya.

0 comments:

Post a Comment