Saturday, January 8, 2011

Surat Terbuka untuk Dato' Seri Najib Tun Razak


Assalamualaikum Dato’ Seri. Saya, Muhammad Muizzuddin bin Zaini. InsyaALLAH, Julai nanti genaplah umur saya 19 tahun. Masih berbaki lebih kurang 2 tahun, sebelum saya layak mengundi. Tetapi saya yakin, dalam ruang demokrasi, tidak pula mensyaratkan yang saya hendaklah berumur 21 tahun untuk melayakkan surat saya ini dibaca Dato’ Seri.

Dato’ Seri, saya ingin memperkenalkan diri sebagai remaja yang sangat ingin tahu. Keinginan saya ini, menjadikan saya remaja yang tidak hanya terpaku di meja belajar semata. Saya mampu menonton berita hingga ke penghujungnya (tidak di bahagian Sukan semata). Saya juga mampu membaca suratkhabar dari muka depan hingga ke muka akhir. ‘Singgah’ di laman-laman sesawang untuk melihat berita-berita yang tidak tersiar di media arus perdana. Saya juga remaja yang suka meladeni buku-buku yang tidak menjadi kegilaan kebanyakan remaja seusia saya kini.

Tidaklah pula saya katakan, yang saya lebih tahu daripada Dato’ Seri, tidak. Saya cuma mahu tegaskan, saya adalah remaja yang memerhati. Saya adalah remaja yang bukan kerjanya sehari-hari, makan, tidur, ‘menelan’ buku teks semata. Saya adalah remaja yang mengikuti rapat perkembangan-perkembangan semasa negara tercinta ini.

Izinkan saya Dato’ Seri, untuk memberi pandangan saya. Pandangan seorang budak, seorang remaja. Mungkin Dato’ Seri fikir, apalah ada pada seorang remaja seperti saya. Justeru, suka untuk saya ingatkan pada Dato’ Seri yang InsyaALLAH, kelak, kamilah yang akan membuang undi!
Dato’ Seri Najib yang saya hormati, memimpin sebuah negara bukanlah perkara yang mudah. Tidak pernah ia menjadi mudah, tidak boleh ia diambil mudah. Ia adalah persoalan besar dan penting.  Persoalan yang diletakkan tinggi di dalam Islam. “Kepimpinan adalah amanah, celaan di dunia, dan penyesalan di akhirat”, begitu sabda Nabi SAW.

DASAR

Saya, yang tohor ilmu dan cetek pengalaman ini, percaya bahawa, setiap tindakan kita adalah bergantung kepada prinsip yang kita letakkan sebagai neraca asas. Bagi sesetengah orang, mereka meletakkan Demokrasi sebagai neraca asas mereka. Ada yang meletakkan kepentingan peribadi, atau kroni, atau Sosialisme, Liberalisme dan sebagainya. Bagi kita, seorang Muslim, neraca asas yang menjadi dasar pertimbangan kita tentulah ISLAM. Izinkan saya bertanya, apakah Asas Utama kepada setiap tindakan Dato’ Seri?

Apakah Islam? Atau Kepentingan diri, atau kroni, atau selainnya?

Maaf Dato’ Seri, kiranya jawapan Dato’ Seri bahawa asas bagi setiap tindakan Dato’ Seri adalah Islam (saya tak pasti jika Dato’ Seri akan memilih jawapan selainnya), maka saya ada beberapa soalan untuk Dato’ Seri.
Saya amat keliru dengan dasar Program Transformasi Ekonomi yang dibawa Dato’ Seri. Apakah ianya dirangka dengan neraca Islam atau selainnya. Justeru, saya mohon penjelasan Dato’ Seri.

Saban hari, saya dan rakan-rakan, menerima berita dari segenap pelusuk negara, samada dekat dengan kami atau jauh, remaja seusia kami yang MENGHILANG! Iya, ‘hilang’ nyawa kerana penggunaan dadah berlebihan atau kerana perlumbaan haram. ‘Hilang’ maruah dan harga diri kerana amalan penzinaan lewat pergaulan bebas. ‘Hilang’ akal kerana ketagihan ekstasi, pil khayal dan arak. ‘Hilang’ kewarasan hingga tergamak membunuh bayi kecil atau ditinggalkan di jalanan untuk menjadi habuan anjing dan hurungan semut. ‘Hilang’ kemampuan untuk menjadi barisan pelapis kepimpinan negara. ‘Hilang’ arah hinggakan nafsu ‘disembah’ sebagai Tuhan! HILANG Dato’ Seri, HILANG!

Saya begitu terkesan pada pesan Saiyidina Ali KWJ, “Lihatlah pada generasi muda, untuk menilai masa depan ummatnya”. Saya tergamam dan jadi takut Dato’ Seri, melihatkan rakan-rakan sebaya yang hanyut. Apakah sebegini hancur dan punahnya masa depan negara tercinta ini!?

PELAN TRANSFORMASI EKONOMI


Program Transformasi Ekonomi anjuran kerajaan pimpinan Dato’ Seri, turut menggariskan perancangan untuk MENJADIKAN MALAYSIA SEBUAH HAB HIBURAN MALAM UNTUK MEMACU INDUSTRI PELANCONGAN. Di atas alasan untuk memperkasa industri pelancongan dan menarik pelancong juga, kerajaan pimpinan Dato’ Seri merancang penubuhan kelab-kelab malam terkemuka, menganjurkan konsert utama, melonggarkan garis panduan untuk penghibur antarabangsa dan mempakejkan semula acara antarabangsa seperti Formula 1 dan MotoGP.

Kerajaan Dato’ Seri juga mencadangkan penubuhan zon hiburan di Greater Kuala Lumpur/Lembah Klang, Genting Highlands, Pulau Pinang, Langkawi dan Kota Kinabalu bagi menggandakan pendapatan hiburan malam Malaysia kepada RM1.8 bilion menjelang 2020. Penubuhan enam kelab malam baru yang mampu menampung kehadiran 900 pengunjung pada hujung minggu menjelang awal 2012 akan menyusul. Dua lagi akan beroperasi pada 2013 dan 2014.

Maka, menjelang 2014, akan terdapat sekurang-kurang 10 kelab malam di zon hiburan. Rancangannya adalah untuk menghasilkan impak pendapatan kasar negara RM0.7 bilion dan mewujudkan lebih kurang 5,000 pekerjaan baru menjelang 2020. Bagi mencapai hasrat itu, kerajaan Dato’ Seri akan merubah beberapa peraturan hiburan, termasuk membenarkan pelanjutan had waktu beroperasi bagi pusat hiburan malam.

Dato’ Seri juga berhasrat melonggarkan lagi syarat-syarat untuk persembahan artis luar negara. Dan kami telahpun menyaksikan bagaimana, seorang penyanyi gay membuat persembahan, memuaskan nafsu remaja-remaja muda, dengan kebenaran daripada kerajaan Dato’ Seri.

Izinkan saya ulangi soalan saya Dato’ Seri, apakah Islam diletakkan sebagai neraca timbangan waktu Dato’ Seri merangka, membentang dan membahas idea ini? Ataupun Dato’ Seri punya pilihan lain yang Dato’ Seri lebih suka untuk diletakkan sebagai neraca timbangan?

Yang Amat Berhormat Dato’ Seri, apakah Dato’ Seri penuh sedar, bahawa perancangan Dato’ Seri ini adalah perancangan ‘PEMUSNAHAN’ besar-besaran? Ini bukanlah pelan pembangunan ekonomi, ini adalah pelan ‘PEMUSNAHAN’ berskala besar, yang akan menjadikan rakan-rakan seusia saya, remaja semuda saya atau lebih muda, hancur musnah Akhlaknya, punah-ranah Sahsiahnya.

Iya, Dato’ Seri akan ‘menghancur’ dan ‘membunuh’ pemimpin masa depan, para bijak pandai masa depan. Dengan Dato’ Seri melambakkan pada mereka, hiburan dan keseronokan melampau! Saya dan rakan-rakan, bakal dihidang dengan acara memuas nafsu yang berterusan. Ini akan menatijahkan hanya satu Dato’ Seri, hilang upayanya kami untuk menduduki barisan kepimpinan negara suatu masa nanti. Atau apakah pada pandangan Dato’ Seri, yang kami akan menjadi lebih bijak dan pandai kiranya ‘menelan’ hiburan-hiburan ini?

IFF dan AURAT

Dato’ Seri, seolah-olah saya pernah mendengar Saiyidina Umar al-Khattab menegaskan, “Bahawa adalah kita, ummat yang dimuliakan Allah dengan Islam. Sesiapa yang mencari kemulian selain daripada Allah, maka akan dihina Allah”. Terasa-rasa seperti terdengar SA Umar beritah demikian, kerana ia begitu meresap masuk di hati ini.

Dato’ Seri, saya begitu kecewa dan terkesima jadinya, waktu melihat Dato’ Seri dan isteri, melangkah megah di Festival Fesyen Islam, Monte Carlo tempoh hari. Saya tak dapat mengawal hati, untuk berteriak-teriak marah tatkala melihat gambar pakaian-pakaian yang diperaga atas nama “Kelembutan Islam” (Modesty of Islam), yang dinaungi oleh isteri Dato’ Seri dan pastinya dengan izin Dato’ Seri. Saya dan sahabat-sahabat terpinga-pinga dan tertanya-tanya, apakah ini pemahaman Dato’ Seri dan isteri mengenai pemakaian di dalam Islam?

Saya dan rakan-rakan jadi jelak dan muak Dato’ Seri, maaflah. Waktu Dato’ Seri ‘bertempik’ berikrar untuk mempertahankan Islam dan Melayu, isteri Dato’ Seri tidak pernah berusaha untuk menyahut seruan suaminya sendiri. Isteri Dato’ Seri tidak pernah kelihatan menutup aurat dengan sempurna. Isteri Dato’ Seri berpeluk mesra dengan orang yang haram bersentuhan (bukan mahram) tanpa segan silu di khalayak ramai. Saya tertanya-tanya, apakah Dato’ Seri meredhai perbuatan isteri Dato’ Seri ini?

JUDI

Bukan sedikit kontroversi yang berlaku waktu Dato’ Seri mengumumkan pemberian lesen kepada syarikat-syarikat tertentu untuk mengurus perjudian sukan di Malaysia pertengahan 2010 lalu. Sukar untuk saya agak, apakah harapan Dato’ Seri dengan pemberian lesen-lesen judi ini?

Apakah ini juga satu pelan meningkatkan ekonomi Malaysia? Apakah Dato’ Seri gembira dengan duit yang mencurah masuk, dalam masa yang sama kita melihat betapa hebatnya gejala buruk yang bakal timbul lewat perjudian?

Apakah Dato’ Seri meletakkan neraca BERKAT dan LA’NAT waktu mengemukakan cadangan ini? Apakah Dato’ Seri akan meredhai kiranya rakyat Malaysia memberi sesuap nasi kepada keluarga mereka, daripada wang yang mereka perolehi hasil judi? Apakah budaya yang cuba dibentuk Dato’ Seri sebenarnya?

Apakah keputusan-keputusan ini, ditimbang dengan neraca agama? Atau Dato’ Seri menggunakan neraca lain sebagai ganti?

KEMISKINAN dan HARGA NAIK

Dato’ Seri, orang bangsawan. Keturunan bangsawan. Barangkali, jika tidak jadi Perdana Menteri Malaysia pun, Dato’ Seri tetap akan hidup senang-lenang mewarisi kekayaan. Menteri-menteri Dato’ Seri juga, kaya raya.

Maka, tidak kiralah, jika hari ini minyak naik 10 sen, 20 sen, 50 sen atau Rm 10 sekalipun, Dato’ Seri dan sekalian menteri tidak akan bersusah. Tidak perlu berjerih payah.

Tahukah Dato’ Seri, di celah-celah, ceruk-ceruk kampung atau kota, ada rakyat yang menderita lewat kebejatan ekonomi yang punah hasil ketirisan dan kelemahan pengurusan. Pengurusan yang tidak meletakkan Islam sebagai neraca dan Allah sebagai penilainya, adalah pengurusan yang menghancur!

Dato’ Seri, saban hari saya melihat orang-orang miskin dan kesusahan. Tahukah Dato’ Seri, untuk menyekolahkan anak pun, sudah membuatkan mereka terpaksa membanting tulang, berusaha keras, apatah lagi untuk menghantar mereka ke menara gading (yang PTPTN lebih menghimpit daripada membantu). Kadang-kadang, apabila anak-anak yang bersekolah, meminta wang lebih untuk buku rujukan tambahan, si ibu atau bapa terpaksa menghulur dalam titis air mata. Sudahlah yuran persekolah masih dihutang. Bukan sedikit keringat yang dicurah, demi sesuap rezeki halal untuk anak-anak dan keluarga.

Kerajaan Dato’ Seri jangan terlalu bergantung kepada statistik dan kajian untuk menilai kemampuan rakyat. Selamilah sendiri penderitaan rakyat, yang terseksa dan merana kerana sistem ekonomi yang menyiksa. Setiap kali harga minyak atau keperluan utama naik, meski sekadar 10 sen atau 20 sen, mengalirlah air mata rakyat yang menanggungnya.

Rakyat benar-benar tersiksa sekarang. Janji tinggal janji, janji tidak pernah dipenuhi. Janji itu dan ini, sekadar untuk meraih undi. Waktu berkuasa, kami rakyat sudah dilupai. Tinggal kami, bermatian berusaha keras sendiri.

SUARA RAKYAT

Waktu rakyat turun ke jalanan berdemonstrasi, untuk meluahkan rasa yang terbuku di hati, dan berkongsi pedihnya kehidupan dengan Menteri-menteri yang berkuasa, Dato’ Seri menghantar pada kami, ‘perusuh-perusuh’ yang membantai tulang lemah dan daging kurus kami. Kami dibelasah dan diinjak-injak umpama binatang korban, umpama tak punya maruah. Kami diherdik dan dicaci. Kami disimbah dengan air kimia yang saya yakin, Dato’ Seri sendiri tidak pernah rasai pedih dan peritnya.

Dan menteri-menteri Dato’ Seri, tanpa rasa bersalah, menggelarkan kami sebagai perusuh yang cuba menggugat keselamatan negara, beruk-beruk di jalanan yang cuba menarik perhatian.. kalaulah mereka yang menuduh melulu itu, memahami pedihnya hati ini.

Semuanya adalah kerana, kami rakyat, cuba untuk berkongsi rasa dengan pimpinan negara. Sudahlah pilihanraya dijalankan dalam keadaan penuh keraguan dan ketidakadilan, ruang media yang disekat, tangan dan kaki kami rakyat diikat, maka ruang kecil untuk bersuara di jalanan inilah, ruang untuk kami menyampaikan rasa pada pemerintah dan pemimpin kami. Sekadar ruang kecil untuk kami bercerita dan berkongsi, betapa peritnya kehidupan yang kami rakyat lalui.

Pernahkah Dato’ Seri pedulikan suara kami? Pernahkan selain daripada tarikh pilihanraya Dato’ Seri menjadi begitu cakna pada kami? Pernahkah waktu pandangan rakyat yang tidak menguntungkan Dato’ Seri diambil peduli? Pernahkah Dato’ Seri?

Dato’ Seri bertindak sungguh responsif setiap kali adanya himpunan-himpunan rakyat.Melalui Kementerian Keselamatan Dalam Negeri, Dato’ Seri memastikan kami rakyat yang berhimpun tidak akan berjaya berhimpun dengan aman dan baik. Media dibawah kawalan Dato’ Seri juga menggunakan segala maklumat yang ada untuk memburuk-burukkan kami. Ulama’-ulama’ yang bernaung di bawah Dato’ Seri juga menggali hujah-hujah agama demi membuktikan tindakan kami bersuara, adalah bercanggah pada sisi agama.

Dato’ Seri, saya sungguh kecewa dengan setiap tindakan ini. Bukankah perhimpunan anjuran Dato’ Seri, pada setiap malam menunggu detik Kemerdekaan dan Awal Tahun Baru, ribuan malahan mungkin ratusan ribu rakyat termasuk golongan muda-mudi datang menyertai. Akhbar arus perdana jugalah yang melaporkan tangkapan demi tangkapan kerana berkhalwat, kerana dadah, kerana berkelakuan tidak sopan pada setiap kali sambutan-sambutan anjuran Dato’ Seri. Apakah pernah himpunan rakyat membantah ketidakadilan dan mahukan sedikit keadilan, pernah menjadi sebab untuk anak-anak muda ditangkap khalwat?

Dan pernahkah Ulama’-ulama’ muda yang bernaung di bawah Dato’ Seri itu menegur Dato’ Seri kerana program jamuan nafsu tersebut. Tetapi menegur himpunan rakyat yang bersuara, sebagai Bughah (derhaka) dan menuju Maksiat!?

REFORMASI

Saya dan juga rakan-rakan, adalah remaja muda yang punya sikap. Punya pendirian. Kami berazam, untuk mengubah keadaan ini Dato’ Seri. Kami berazam dan bertekad, seluruh diri kami akan diperguna untuk memperbaiki keadaan punah ini.

Kaedah merubah itu 2 Dato’ Seri. Pertama, nasihat agar berubah. Kedua, kira gagal, UBAH sendiri. Nasihat sudah saya berikan. Pandangan sudah saya sampaikan. Rakyat lain juga begitu, isyarat sudah mereka sampaikan.

Jika sampai masanya, untuk kami membuat pilihan, dan keadaan tidak lagi pulih, percayalah Dato’ Seri, kami sudah membuat pilihan sekarang untuk siapa yang layak menerima undi kami nanti.

Tidak cukup dengan itu, saya dan rakan-rakan, kami adalah remaja muda yang penuh tenaga dan kekuatan. Kami akan gerakkan massa suatu hari nanti. Agar pentadbiran, pengurusan, pemerintahan, kewangan dan sistem kehidupan yang meletakkan Islam, Keadilan, Kesejahteraan, Keamanan sebagai asas, akan mendapat tempat tertinggi di negara ini.

Dato’ Seri, saya tidak mengancam. Tidak pula mengugut. Saya mengingatkan. Kerana inilah tanggungjawab saya sebagai Mu’min. Bukankah sesama Mu’min itu bersaudara?

Dato’ Seri, mungkin surat ini akan sampai kepada pengetahuan Dato’ Seri, mungkin juga tidak. Kiranya ia sampai ke pengetahuan Dato’ Seri, saya dahulukan dengan permohonan maaf, kerana mungkin ada kesilapan saya. Maklumlah, saya remaja muda, mungkin ada silap dan salah pada gerak langkahnya. Saya juga berterima kasih, iyalah, orang sesibuk Dato’ Seri meluangkan masa untuk mengambil perhatian pada surat saya ini, itu adalah satu penghormatan buat remaja seperti saya.

Namun Dato’ Seri, kiranya ada pada surat ini, ataupun tindakan-tindakan remaja muda seperti kami ini yang mungkin lantang menyatakan pendirian, hingga mungkin Dato’ Seri terguris hati, kami tidak memohon maaf untuk itu. Kerana Dato’ Seri, INI MEMANG ADALAH PENCAK KAMI!

Sekian, terima kasih.

Yang benar,
Muhammad Muizzuddin Bin Zaini

39 comments:

  1. :) pemuda haraan negara

    ReplyDelete
  2. :) silap komen yg di atas tu... ana nak tulis pemuda harapan negara..agama ISLAM diperjuangkan demi kemajuan negara yg tercinta

    ReplyDelete
  3. waa..terbaek la mat din..

    aku support krangan camni..bia trbukak mata PM tu..

    ReplyDelete
  4. sokong sangat.. negara kita tgh nazak skrg.. manusia akhir zaman..

    ReplyDelete
  5. sokong juga..

    apa nk jd dgn negara kita skrg?? sgt mengerunkan..

    ReplyDelete
  6. salam wbt.
    mabruk ya akhi. semoga harapan yang di karang tidak hanya tinggal harapa, malah, jadikan ianya satu kenyataan. insyaAllah.

    ReplyDelete
  7. moga Dato' Seri membaca surat ini..dan mengambil iktibar...;)

    ReplyDelete
  8. semoga sumenyer akan berubah..tens sahabat...membuka mata orang muda..

    ReplyDelete
  9. alhamdulillah.. ad juga rakan seperjuangan seperti anda. moga2 kita akan mengubah struktur pentadbiran negara dengan berlandaskan Islam.saya pn akan masuk umur 19 tahun mcm anda n saya sendiri punya semangat utk menjadikan negara malaysia pulih semula. semoga kita berjumpa suatu hari nanti dgn perjuangan yang sama. salam

    ReplyDelete
  10. terharu nya~~ harap2 smpai la ke dato seri surat terbuka ni....;)

    ReplyDelete
  11. Saya tgu kamu jd Pemimpin... Semoga Allah memberkati dn mempermudahkan setiap hasrat dn niat murni yg ada d hati kamu... ubah la negara yg kononnnya d gelar NEGARA ISLAM ini.. buktikn lah negara ini mmg ISLAM dr segenap segi...

    ReplyDelete
  12. Salamun alaik Muhammad Muizzuddin. Saya Ahmad Ibrahim Kamal. Moga kita dapat berkenalan. Saya tertarik pada buah-buah fikiran dan fakta-fakta yang dibentangkan oleh saudara serta cara penyampaiannya. Izinkan saya berkongsi jiwa saudara yang tertera di dalam surat ini bersama saudara-saudara yang lain. Jazakallahu khairan kathiran.

    ReplyDelete
  13. Waalaikumussalam..

    AlhamduliLlah, kepada Allah saya kembalikan segala pujian.

    Kepada sahabat2 seperjuangan sekalian, yg memberi kata2 semangat dn dorongan, JazakumuLlah saya dahulukan..

    Sungguh, komen2 kalian, buatkn hati ini, bertambah yakin utk terus di jalan ini, InsyaALLAH.

    Besarlah harapan saya, agar kita semua akn berdiri bersama, suatu masa nanti di atas jalan perjuangan ini, InsyaALLAH.

    Moga Allah tetapkan hati saya dn kalian semua, InsyaALLAH.

    Sahabat2 seperjuangan semua, ambillah, apapun yg ada, kiranya baik utk ia dikongsikan lebih meluas.

    Terima kasih ya..

    ReplyDelete
  14. SubhanaLLAH, masyaLLAH,
    Allahummaj`al hazal insan minal umara' ittoyyibin wa minal mustaqiimin fi sabilik..

    Sebagaimana Hasan Bin Sabit membantu perjuangan Rasulullah s.a.w dgn menyebarkan dan mendedahkan kekufuran Quraiy melalui syair-syair nya, maka anda juga jangan pernah pudar semangat dari menyebarkan dan mendedahkan haq dan bathil kerajaan hari ini melalui tulisan2 anda...

    Jika anda di kecam, ba'daLLAH wa Rasulih, Nahnu ma`ak..

    Syabbas wa syud halik (kuatkn semgt) ya Syabab!!!

    ReplyDelete
  15. pemuda tonggak negara..
    -byk hiburan itu mematikan hati melemahkan minda.
    selamat berjuang kpd semua sahabat2 yg sefikrah sekalian.usia ana telah menginjak 19 tahun,sama seperti entum juga...moga dgn bertambahnya usia ini mnjadikan kita generasi yg lebih matang dan lebih cakna utk mewarisi tampuk kepimpinan negar suatu hari nanti.persiapkan diri dengan nilai2 yg perlu itu penting,agar apabila tiba saatnya,kita akan muncul sebagai pemimpin yg teguh,kukuh dan patuh yg menjlnkn tugas atas landasan syariat,lurus fisabilillah..wallahua'lam..

    teruskan perjuangan,kita gerak bersama.

    ReplyDelete
  16. muak dah dengan semua mainan politik.. konon islam tapi haprak. ni semua suara pembangkang. majulah kamu, pujalah tok guru kamu tu. kelak syurga pun dia tentukan pada kamu

    ReplyDelete
  17. tajam sungguh penulisan anda..
    perdana menteri pertama telah mndpt kemerdekaan negara dgn penanya..
    semoga anda dpt membuka hati umat Islam dgn tulisan anda..selamat berjuang:)

    kita doakan smoga mereka terbuka hati apabila mbaca entry ini. politik bukan yg utama di sini tapi islam yg menjadi neraca uatama..InsyaAllah

    ReplyDelete
  18. ini surat dari anda ye ! sy penah bace tapi saya tak tau dari siapa . salam perkenalan . saya setuju dengan anda .

    ReplyDelete
  19. KUKUHNYA NEGARA KERANA PEGANGAN HIDUP YANG PADU TANPA BERGOYANG..

    PEGANGAN YG PADU TENTUNYA ISLAM YANG SATU. MEMEGANG SYAHADAH YANG MENYATAKAN ALLAH YANG ESA, DAN NABI MUHAMMAD PESURUHNYA.

    ALQURAN DAN ASSUNNAH PANDUAN KITA UMAT AKHIR ZAMAN, TIADA LAIN..

    MEDIA SGT2 PERLU UNTUK MELUASKAN LAGI FAHAMAN ISLAM YG SEBENAR

    SEKIAN. YAZID

    ReplyDelete
  20. tahniah..inilah remaja harapan negara...kami pemuda pemuda negara..akan sentiasa terbuka untuk bergabung demi kebangkitan islam..jgn takut..ramai lagi diluar sana yg akan bersama2 kita..insya allah..

    ReplyDelete
  21. as salam wahai sahabat muizzuddin,tahniah tuk diri saudara kerana berani tuk bersuara bagi mewakili kami kaum muda...perjuangan mu akn selalu kami sokong INgat wahai shabat kami akan sentiasa di blkg kamu....

    ReplyDelete
  22. saya setuju 200%.... tahniah wahai pemuda.. sejuk perut ibu mengandungkan awk.. alhamdulillah

    ReplyDelete
  23. serius mantap . tahniah kerana berani bangkit sebagai pemuda islam yang cemerlang . insyaallah . teruskan usaha . ALLAH sentiasa ada membantu .

    ReplyDelete
  24. @Admin,jgn buat fitnah.Malu pada ALLAH.
    @Muhammad Muizzuddin.teruskan perjuangan anda.Berjihat ke jln ALLAH.Muga anak saya mempunyai semangat n perinsip hidup seperti anda.Jangan risau,ALLAH sentisa bersama org2 yang benar.InshaALLAH.

    ReplyDelete
  25. moga ALLAH sentiasa membantu entum.... kebenaran ttp kebenarann

    ReplyDelete
  26. saya mintak izin copy surat ni nak masuk kat blog saye ek.. jomkomp.blogspot.com ..semoga Najib baca

    ReplyDelete
  27. saya nak copy and paste ye??? terima kasih saya dahulukan

    ReplyDelete
  28. Harap Yang Berhormat cepat tetapkan tarikh pilihanraya...nati org muda bangkit lg...habis kita...kikiki...tp ingat,yg cukup 21thn tahun nie pun ramai...wait n see...

    ReplyDelete
  29. sya prcya smua org islam inginkan ngara mereka ditakbir scara sistem islam..sbnrnya ada yg sya tdak phm dgn pnulisan anda..kalau lah ngara kita mgutamakan bnda2 hburan mgapa stiap mlm phak brkuasa mnjalankan serbuan ke ats premis2 hburan..

    sya brsyukur ngara kita skrg tdak mnjdi sprti ngara singapura yg msyrkat mlayu nya ditindas,,msyrkat islam pula tdak boleh melaungkan azan scara kuat..
    sbnrnya sya pon xnk ckp bnyk sbb tkot berlakunya fitnah..tdak smestinya ape yg kita pkir adlah bnda btol..tkot jd fitnah plak..lgpon islam prnh mgajar kita spaya tdak mgeluarkan fitnah..wlupon kita rsa bnda itu bnar.. :)

    ReplyDelete
  30. assalamualaikum..saya amat berbangga kerana ada suara yang berani untuk meluahkan perkara2 yang sepatutnya diketahui oleh pihak atasan..syabas!!

    ReplyDelete
  31. assalamualaikum.... surat untuk pm ni mmg ada benar nya.. sya menyokong dengan apa yang di perkatakan... surat untuk SULTAN (di negeri-negeri tertentu) sebagai ketua agama kita di negara ini pula bagaimana??? apakah fesyen yang digaya oleh para isteri mereka??? inikah contoh yang diberi kepada kita??? x perlu lah kita membeza-bezakan bangsa dan darah.. kita semua manusia sama cuma taqwa dan iman yg menjadi perbezaan antara kita.... lagi 1, kepada wahai rakyat sekalian, kenapa kamu memilih mereka-mereka ini sebagai pemimpin walhal kamu sendiri tahu dia gagal bertindak sebagai ketua keluarga. kalau tanggungjawab sebagai ketua keluarga dah gagal, adakah dia masih mampu menjalankan tanggungjawab sebagai ketua d kalangan kita??

    ReplyDelete
  32. sgt bernas.. syabas anak muda.. mohon izin utk share surat ini dlm blog sy agar surat ini turut dbaca oleh seluruh warga malaysia..

    ReplyDelete
  33. ayat2 yg amat memberangsangkan... semoga PM kite ney bace n berubah... hope so...

    ReplyDelete
  34. Assalmualaikum Muhammad Muizzuddin.. salam perkenalan dari ana... Ana amat tertarik dgn buah fikiran yang akhi lontarkan... BENAR skali.. tiada beza.. itu lah yang berlaku sekarang.. pemuda skarang yang juga pelapis masa hadapan kebanyakkan telah kecundang dan KITA sebagai pemuda yang masih berfikiran waras harus meneruskan dan menyebar EMPAYAR ISLAM.. jika bukan KITA yang melakukan perubaha, siapa lagi yg mahu melakukan... jgn ISLAM pada nama dan ic semata2 tp hukum haram halal diketepikan.. insya-Allah ana akan sentiasa menyokong segala gerak geri yg akhi lakukan... sama2lah kita KEMBALIKAN MARTABAT AGAMA ISLAM... semoga kita berjaya membuka sebuah EMPAYAR baru... insya-Allah...

    ReplyDelete
  35. Alhamdulillah.. nice :)hehe.. sama2 lah kita berharap agar terbuka mata PM dan juga rakyat Malaysia yg kian pudar iman di dada. :)

    ReplyDelete