Friday, January 28, 2011

Pada Cara Engkau Melihatnya

“Persoalannya adalah, pada bagaimana cara kita melihatnya. Kita kena ‘melihat’ dengan HATI”, ujar saya. Salah seorang daripada mereka tersenyum, lalu membusungkan dadanya ke arah saya.

Saya mengoyak senyuman, “Kenapa ni?”.

“Melihat dengan Hati”, jawabnya sambil tersengih-sengih. Lantas berderai tawa kami semua. Saya geleng kepala. Macam itu pula yang difahaminya.

Kedengaran riuh-rendah suara pelajar asrama bermain di padang sekolah. Petang itu, selepas Solat Asar, saya ‘lepak-lepak’ dengan adik-adik Jilul Nasr.

“Dengar sini baik-baik..”, beritahu saya pada mereka. Ada yang menyiku rakannya, menyuruh diam.

Pertama, Allah SWT menentukan segalanya untuk kita, dengan cukup sempurna. Namun, mengapakah ada ketikanya, hati kita memberontak? Protes dengan takdir yang menimpa.

“Mengapa nasibku begini?”
“Mengapa jadi begini?”

Kedua, mengapa mudah benar manusia merasa takjub dan hairan dengan ‘keajaiban-keajaiban’ baharu?
Habis gempar satu negara, sejadah berdiri! ‘Beramai-ramai’ pula, berjemaah barangkali. Corak pada tubuh ikan yang membentuk nama Allah, pada tubuh kambing, pada telinga bayi. Dan seribu satu macam lagi ‘keajaiban Tuhan’!

Tetapi, mengapa manusia tidak merasa takjub dengan penciptaan dirinya? Pada kesempurnaan akal yang diberi Allah untuknya. Pada rupa parasnya yang indah. Pada kemampuannya mengolah alam ciptaan Tuhan, supaya sesuai dengan keperluannya. Atau pada jarinya, yang punyai lekuk-lekuk dan alur penuh ajaib yang tidak akan ada samanya dengan mana-mana manusia lainnya di seluruh dunia! Mengapa tidak merasa takjub dengan keajaiban hebat ini semua?

Mengapa tidak merasa SYUKUR dengan udara segar yang dihirupnya?

Mengapa tidak merasa kagum pada Mentari yang bersinar terang tanpa ada tali yang menggantung, atau pada langit yang berdiri tanpa pasak yang menyokong?

Mengapa?

“Kerana, ia terletak pada cara kamu melihatnya”.

Ketahuilah diriku dan kalian, bahawa sesungguhnya tiada yang ditentukan Allah itu buruk pada kita, hanya ia tidak menepati kesukaan nafsu yang beraja di hatiku dan hatimu. Mustahil Allah menzalimi hamba-Nya! Hanya diriku dan dirimu yang menanggapi ujian, dugaan dan cubaan daripada Allah, sebagai nasib buruk untuk kita.

“Ia adalah pada cara kita melihat, pada ‘dengan apa’ kita melihat.”

Ada manusia, melihat dengan pandangan Nafsu. Ibarat melihat makanan terhidang di hadapan mata, sedang nafsu meronta-ronta keinginan. Lantas tanpa soal periksa, makanan entah siapa pemiliknya, diambil tanpa kisahkan dosa pahala.

Ada pula manusia, melihat dengan Akal. Seorang chef profesional, yang tahu masam manisnya makanan, kurang atau lebihnya bahan, dengan sekadar melihat.

Ada juga manusia, melihat semata-mata dengan Mata. Pandangan kosong tanpa makna.

Namun, terdapat segelintir manusia, yang melihat dengan Hatinya. Umpama, melihatkan rendang yang disejukbekukan, hantaran dari ibunda di kampung halaman, sedangkan dirinya di kejauhan merantau di tanah orang demi ilmu dan pengalaman. Lantas, Hatinya mengingatkan, kepada siapa yang menyediakan rendang itu. Hatinya mengingatkan, kepada Ibunda yang sedang merindu. Lalu bergenanglah air mata kerinduan..

“Melihat dengan Hati, sesungguhnya membawa kita kepada Pembuatnya, Pemiliknya, Pencipta asalnya.”

Mengapa tidak berSyukur dengan udara yang dihirup seharian-harian? Kerana engkau tidak melihat dengan Hati, tidak ketemu siapa yang memberi Ni’mat udara yang engkau hirup!

Mengapa tidak kagum dengan penciptaan dirimu yang sempurna, atau pada Mentari yang memancar dan Langit yang ‘tertegak’ megah? Kerana engkau melihatnya semata-mata dengan Mata!

Mengapa tidak engkau ketemu, siapa Pencipta alam saujana, langit dan bumi yang luasnya tidak akan mampu kau terokai sepenuhnya ini? Kerana engkau melihat, hanya dengan pandangan akal, dengan teori-teori akademikmu, hipotesis dan jangkaan-jangkaanmu! Tidak dengan HATImu!

Mengapa engkau melihat ujian dan dugaan Allah buat mu, sebagai nasib malang yang menimpamu? Kerana engkau tidak melihatnya, sebagai cara Allah mengasihimu, cara Allah menyintaimu. Engkau melihat dengan NAFSUmu semata!

“Ayuh diriku dan dirimu, bukalah HATI.. kerana banyak rahsia yang tidak akan tersingkap, tanpa engkau mencarinya dengan hatimu.”

“Justeru, ianya PADA CARA ENGKAU MELIHAT.”

Surah al-Haj, ayat 46 :


"Maka tidak pernahkah mereka berjalan di muka bumi, sehingga hati (akal) mereka dapat memahami, telinga mereka dapat mendengar. Sebenarnya bukan mata itu yang buta, tetapi yang BUTA ialah HATI di dalam dada"

0 comments:

Post a Comment