Tuesday, January 25, 2011

Jalan Ke Syurga










Begitu, antara komen yang saya terima untuk entri Surat Terbuka kepada Perdana Menteri.

Iya! Betul, saya setuju!

Saya setuju yang manusia, tidak akan sesekali mampu menentukan siapa yang layak ke Syurga, dan siapa yang bakal dihumban ke dalam Neraka. Jika itu yang dimaksudkan pada komen 'sahabat' saya ini.

Ia hak milik mutlak Allah SWT. Bahkan, Saiyiduna RasuliLlah SAW, tidak punyai keistimewaan itu.  Sebagaiman Hidayah, ia hanya milik Allah SWT. Firman Allah dalam Surah Al-Qasas, ayat 56 :


Baginda SAW yang mulia bagaimanapun, punya hak memberi syafaat yang diperlukan oleh semua kita kelak di Mahsyar. Namun, tetap syafaat tidak bererti RasuluLlah SAW menentukan siapa ke Syurga atau Neraka.

Ia milik Allah, ketentuan tersebut hanya pada-Nya. Hanya milik-Nya.

Allah SWT berfirman, di dalam Surah Al-Fatihah, ayat 6 dan 7 :



Sahabat,
Saban hari, kita mengulang-ulang ayat-ayat ini, memohon agar Allah SWT menunjuk jalan pada kita. Jalan yang lurus. Dan jalan siapa yang lurus ini? Jalan insan-insan yang diberi ni'mat oleh Allah SWT, bukannya jalan manusia-manusia yang menerima murka Allah SWT ataupun jalan kesesatan.

Disebut di dalam Tafsir Ar-Rahman, bahawa jalan manusia yang menerima murka itu adalah mereka yang memilih untuk menentang Islam, menentang Allah SWT!

Lalu, jalan yang lurus ini, jenis manusia mana yang melaluinya?

Firman Allah SWT, di dalam Surah An-Nisaa', ayat 69 :


Sahabat, benar sungguhlah, manusia tidak akan pernah punyai hak untuk menentukan Syurga atau Neraka. Ia milik Allah SWT sahaja. Namun, Allah SWT menunjuk jalan pada kita, manusia supaya boleh dibezakan, mana satu jalan ke Syurga atau selainnya.

Sahabat, jalan ke Syurga itu, jalan yang dilalui oleh para Anbiya', jalan insan-insan yang benar dengan janji mereka pada Allah SWT, insan-insan yang sedia mengorbankan bukan hanya tenaga dan harta, bahkan Jiwa semata-mata kerana Allah, juga insan-insan Soleh yang menjunjung perintah Allah dan membuang jauh-jauh apa yang dilarang Allah SWT. Itu jalannya, jalan ke Syurga.

Untuk ke Syurga, tidak dapat tidak, wajib untuk kita mengikuti jalan mereka tersebut.

Justeru, tegas saya, jalan yang dirintis oleh para Ulama' pejuang, seperti Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat, dan sekalian para Ulama'-ulama' pewaris Nabi yang tak mampu saya sebut satu persatu di sini, itulah jalan ke Syurga!

Sampai atau tidak, itu MILIK ALLAH! Bukan kita yang berhak untuk menentukannya. Tetapi, inilah jalan ke arahnya. Jalan selainnya, bahkan jalan yang bertentang dengannya, adalah jalan penuh sesat yang akan memalingkan kita jauh dari Allah, dari RedhaNya, dari Ni'mat SyurgaNya.

"Ya Allah, peliharalah Hatiku, agar ia tidak memendam dendam dan amarah, nyalaan Syaitan dan Nafsu."

3 comments:

  1. Teringat kata2 Sayyidi Nabi s.a.w bersabda, “Semua umatku pasti akan masuk surga kecuali orang yang tidak mau” Maka para sahabat bertanya siapakah orang yang tidak mau masuk surga. Beliau menjawab, “Barang siapa yang taat kepadaku masuk surga dan barang siapa yang durhaka kepadaku dialah orang yang tidak mau.” (HR. Bukhari)
    Macam mana nak ikut nabi? Sebab Nabi dah takde skrg ni...
    Maka Sayyidi Nabi s.a.w kata lagi...
    “Sesungguhnya para ulama adalah pewaris para Nabi. Para Nabi tidak mewarisi dinar dan tidak pula dirham, namun (mereka) mewariskan ilmu. Sehingga sesiapa yang telah mengambilnya (ilmu tersebut), berarti telah mengambil bahagian yang sempurna.” (HR Abu Dawud)
    Jelas! Bukan Tuan Guru Nik Abdul Aziz yang bawa kita ke syurga, bukan sheikh itu, sheikh ini, habib itu, habib ini yang bawa kita masuk syurga, tapi ulama' itu yang membawa kita mengikut Nabi, dan mereka adalah ulama'... Siapa mahu ikut siapa?? Siapa lebih alim dari siapa??
    Ikutlah sirah perjuangan Sayyidi Nabi, yang waris perjuangannya ulama'... Love Ulama' forever~ (^__^)

    ReplyDelete
  2. Sungguh menjaga diri dari godaan nafsu sangat susah..

    ReplyDelete
  3. Bila membaca komen dari 'sahabat' anda yg diatas saya merasakan beliau adalah salah seorang yg masih tidak mendapat hidayah dan pintu hatinya belum terbuka untuk menilai dengan sebenar2 realiti kehidupan rakyat malaysia yg makin tersepit oleh kekangan politik semasa.

    ReplyDelete