Saturday, January 8, 2011

Ibrah daripada Tiram


Daie yang baik ibarat Tiram. Ia terpendam jauh ke dasar lautan dalam dan luas. Selalu, pasir datang menghiris dan mengguris, namun ia kekal diam di situ.. terus bersabar..

Kekadang, ada juga ketikanya, pasir datang menghiris terlalu dalam.. pedihnya menyakitkan amat.. namun ia kekal cekal..
Kekadang, ada juga waktunya, jemu datang bertandang.. terasa diri keseorangan, bersendirian, ditinggalkan.. namun sabarnya terus utuh..

Ia sabar menanti, terus bertahan di sebalik cengkerang keras dan kemasnya.
Ia tahu, kesabarannya akan membuahkan hasil kelak, suatu hari nanti..

Akhirnya, saat tiba waktunya, ketika ia menyingkap pelindungnya yang mempertahankannya sekian lama.. terlihatlah sebutir MUTIARA indah tak ternilai harganya..

Itulah ibrah untuk Daie!!

Daie. Ia terperuk jauh ke dalam, di tengah-tengah kebejatan ummah dan biah (suasana). Ia menongkah arus! Arus kemodenan, arus globalisasi, arus keterbukaan tanpa sempadan dan lain-lain yang merupakan nama 'manja' bagi Jahiliyyah Moden!

Dalam dunia luas dan sempadannya yang telah roboh, Daie menongkah arus, berusaha keras, bermati-matian membawa panji Kebenaran.

Kerap kali ujian datang melanda, namun sabarnya kekal utuh! Ia tidak lari, ia bertahan bahkan! Hatinya terguris, perasaannya terhiris, dirinya disakiti dan dilukai.. tetapi ia cekal dan tabah.

Ia tahu, kesabarannya dalam perjuangan adalah kemenangan baginya. Ia ingat dan penuh sedar, kemenangan dan kegagahan bukan pada hebatnya dia menjatuhkan musuh dan lawan, tetapi sabar dan cekal berhadapan dengan Mad’u, yang kerenahnya pelbagai dan ragamnya menyeksakan.

Lama-kelamaan, Daie berjaya. Ibarat Tiram, pasir yang menghiris dan mengguris ia olah menjadi sebutir permata yang indah dan berharga. Manakala Daie, ujian mendatang, onak dan duri dugaan, ia olah menjadi kenangan perjuangan yang indah.. kekal abadi di hati selamanya..

Baik dan buruk kesudahan Mad’u bukan terletak padanya, tetapi Daie sendirilah yang terkesan dengan perjuangan yang dilalui mereka. Ujian yang ditimpakan Allah padanya sepanjang perjuangan, adalah untuk mengangkat martabat mereka disisiNya!

Meski Mad’u kekal terus berdegil, Daie tetap berjaya.. andai ia sabar! Sekiranya Mad’u tunduk kembali pada fitrah mereka, bersaksi bahawa Allah itu Esa pada segalanya, Daie juga berjaya.. andai ia bersyukur!

Maka adik-adik abang, Daie Jilul Nasr, ambillah Ibrah (pengajaran) daripada Tiram..
Belajarlah daripada Makhluk kecil yang sering dianggap remeh ini.. InsyaAllah!

0 comments:

Post a Comment