Thursday, January 27, 2011

Apakah Kau Masih Mahu Derhaka?

Malam itu, Usrah. Seperti biasa, Rabu malam Khamis.

Murabbi bertanya, "Apa rasanya, manusia langsung tidak berterima kasih dengan pemberian kita?".

"Apa pula rasanya, manusia itu, bukan sahaja tidak berterima kasih, bahkan mencela-mencaci kita, melawan kita?"

"Bagaimana pula rasanya, manusia yang menerima pemberian kita, langsung tidak berterima kasih, bermasam muka, dan berterima kasih kepada orang lain bahkan?"

Saya pandang rakan-rakan, masing-masing terangguk-angguk. Masing-masing diam, tetapi mengangguk penuh makna, memahami ke mana arahnya persoalan yang dibuka Murabbi.

"Begitulah Syukur, untuk mudah difahami", jelasnya.

Ada segelintir manusia, yang Allah berikan pada mereka ni'mat, namun langsung tidak ber'terima kasih' kepada Allah. Ini jenis manusia, yang mungkin tahu siapa yang memberikan mereka segala Ni'mat, namun terlalu bongkak dan angkuh untuk menghargai.

Segelintir lainnya, bukan setakat tidak ber'terima kasih', dicela caci pula Pemberi Ni'mat yang Maha Sabar dan Penyayang. Mereka menentang perintah-perintah Allah, meninggalkan suruhan-suruhanNya, bahkan tidak mengendahkan larangan-laranganNya.

Ada segelintir pula, manusia-manusia sesat, yang tidak bertemu, siapa Pemberi Ni'mat pada mereka. Akhirnya, ber'terima kasih'lah mereka kepada sesama manusia, kepada batu, kayu, atau matahari!

Itulah sebahagian kecil ragam manusia.

Justeru, Murabbi mengingatkan kami, agar tidak alpa dari berSyukur kerana mampu berSyukur. Bukan semua, yang diberi Ni'mat oleh Allah, untuk menghargai Ni'matNya. Ada yang dibiarkan leka, alpa dan hanyut sesat. Namun kita, terpilih sebagai manusia-manusia sedar, yang ketemu jalan munuju Khaliq mereka, InsyaALLAH!

Beringatlah diriku dan sahabat-sahabatku, bahawa mereka yang terpilih untuk bersyukur itu tidak ramai, bahkan segelintir kecil sahaja. Bersyukurlah kerana mampu Bersyukur!

Firman Allah SWT, pada Surah As-Sajdah, ayat 9 :


"Kemudian Dia menyempurnakannya (penciptaan) dan meniupkan roh ke dalam (tubuh)nya, dan menjadikan pendengaran, penglihatan dan hati bagimu, (namun) sedikit sekali kamu berSyukur"

Malam lainnya, saya bersama adik-adik Jilul Nasr. Liqa' Tazkirah, sekaligus Muhasabah.

Tanya saya pada adik-adik, "Antara Api dan Air, keduanya penting, tapi mana yang lebih menyenangkan?".

Semua bersetuju dengan Air.

"Kenapa?".

"Walaupun Api penting, tetapi Air lebih menyenangkan, kerana ia menyejukkan, menyamankan, menyucikan. Berbeza dengan Api, yang meski penting, tetapi ia juga memusnahkan, menyakitkan!".

"Tetapi, antara mati dalam sebuah letupan dahsyat, atau mati kelemasan, manakah lebih menyeksakan?"

"Mati lemas", jawab mereka dengan wajah berkerut.

Lihat adik-adik, air yang lembut, dingin menyamankan, suci dan menyucikan, boleh jadi penyebab kematian yang sangat menakutkan. Mati kelemasan, mati perlahan-lahan dalam keadaan terseksa, dada membakar, meraung meminta udara.

Itu kuasa Allah adik-adik, segalanya milikNya, di bawah kawalanNya. Air sebegitu menyenangkan, dengan kehendaknya, boleh sahaja menjadi dahsyat dan menakutkan.

Itu, air.

"Bagaimana dengan API besar yang dijanjikan Allah untuk golongan penderhaka. NERAKA!?"

Api, yang memang sedia memusnahkan, disediakan Allah SWT sebagai tempat diamnya manusia penderhaka, sesuai balasan untuk mereka sempena dosa-noda di dunia dahulunya?

Apakah kita mampu menahan perit pedihnya?

 
 
 
 





4. Sekali-kali tidak! Pasti dia akan dilemparkan ke dalam Huthamah (Neraka).
5. Dan tahukah kamu, apakah Huthamah itu?
6. Iaitu API Allah yang dinyalakan.
7. Yang membakar sampai ke hati.
8. Sungguh, api itu ditutup rapat di atas diri mereka.
9. (sedang mereka itu) diikat pada tiang-tiang panjang.


 Diriku dan dirimu, "Apakah Masih Mahu Derhaka?"

1 comment: